CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

Rabu, 19 Januari 2011

SYURGA DI BAWAH TELAPAK KAKI IBU

Pada hari ini, saya mengisi masa terluang dengan menonton cerekarama yang popular di TV3 iaitu bertajuk Suara Saleha. Cerekarama ini mengisahkan tentang kehidupan sebuah keluarga. Ibunya, bernama Ita tidak dapat menerima kenyataan bahawa suaminya sudah tiada dan rentetan itu dia hidup dalam dunia khayalannya sendiri yang menganggap suaminya masih hidup. Anaknya yang sulung, bernama Saleha sangat bekerja keras untuk menyara kehidupan ibu dan adik perempuannya iaitu Diah. Manakala Diah pula, seorang anak yang suka memberontak dan seringkali meninggi suara ketika bercakap dengan ibu dan kakaknya. Sikap Diah inilah yang ingin saya bincangkan dalam ruangan ini. Adakah saya sendiri pernah meninggikan suara kepada orang yang lebih tua? Bahasa bagaimana perlu digunakan untuk memelihara adab kita sebagai seorang anak? Mari kita saksikan babak yang saya petik dari cerekarama Suara Saleha.

video
Sedikit sedutan daripada kisah Suara Saleha (skrip oleh Fauziah Nawi)

Komen/pendapat:
Dalam dunia yang serba-serbi canggih ini, ramai dalam kalangan kita tidak lagi menghormati ibu bapa. Sebagai seorang anak, kita tidak seharusnya meninggikan suara apatah lagi terhadap orang tua dan orang yang lebih tua. Walaupun penggunaan bahasa yang digunakan tidak salah dari segi strukturnya, tetapi apabila nada suara itu tinggi, kata-kata yang dikeluarkan itu tampak kasar dan kesat. Hal demikian tidak sesuai digunakan oleh kita sebagai seorang anak. Maka seharusnya kita perlu memainkan peranan sebagai seorang anak kepada ibu bapa walaupun mereka melakukan perkara yang melanggari syarak Islam, jadi tegurlah dengan cara lemah lembut.
Allah berfirman, "Kami wasiatkan kepada manusia agar bersikap baik kepada kedua orang tua." (Al-Ankabut : 8). Firman lainnya, "Dan Tuhanmu telah memerintahkan, supaya kamu tidak menyembah selain Allah, dan hendaklah berbuat santun terhadap kedua orang tua. Jika salah seorang telah lanjut usianya, atau kedua-duanya telah tua, janganlah sekali-kali engkau berani berkata 'ah' terhadap mereka dan janganlah engkau suka menggertak mereka. Tetapi berkatalah dengan sopan santun dan lemah lembut."(Al-Isra' :23).

0 ulasan:

Catat Ulasan