CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

Jumaat, 18 Mac 2011

JAMPI SERAPAH

Assalamualaikum. Pada hari ini saya ingin menceritakan perihal mengenai anak saudara saya yang bernama Thaqif. Thaqif seorang yang aktif dan dengan itu dia selalu jatuh kemudian menangis. Saya teringat jampi atau pengubat yang diucapkan oleh ibu saya kepada Thaqif apabila dia menangis menahan sakit. Apabila ibu saya membacakan jampi tersebut dengan serta-merta tangisan Thaqif berkurangan dan dia kembali ceria. Di bawah ini saya sertakan jampi yang dibaca oleh ibu saya dalam versi dialek Jawa:

Puh ja pi puh,
Abang biru turuk asu;
Wong nakal,
Memang gitu.

Dalam versi bahasa Melayu pula, seperti berikut:


Tuku takal,
Muka pintu;
Orang nakal,
Memang begitu.


Komen/pendapat:
Masyarakat Melayu tradisi menggunakan jampi untuk mengubati penyakit. Pembacaan jampi ini tidak boleh terlalu dipercayai kerana terdapat unsur-unsur khurafat. Pada pandangan saya, bacaan jampi ini sekadar untuk memberikan ketenangan dan kegembiraan kepada hati pesakit. Hal demikian kerana jampi tersebut juga memiliki unsur berjenaka. Apabila hati pesakit dapat ditenangkan dan dihiburkan, maka segala sakit akan berkurangan. Secara psikologinya, apabila minda tenang penyakit juga lama-kelamaan tidak dirasai lagi. Sebagai contoh, anak saudara saya sebenarnya tidak faham apa yang diucapkan oleh ibu saya tetapi disebabkan kata-kata yang dirasakan lucu itu membuatkan dirinya tidak menangis lagi.

0 ulasan:

Catat Ulasan